Powered by Blogger.

TUMBUH KEMBANG PADA TAHAP USIA REMAJA



KATA PENGANTAR 



Bismillahirrahmanirrahim.
Syukur alhamdulillah penulis haturkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan inayahnya, sehingga penulis dapat menyelessaikan tugas penyusunan makalah denga judul “ Tumbuh kembang pada usia remaja “ .

Dengan selsesainya penulisan tyugas ini penulis juga tidak lupa menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1.      Bapak Abdul Wahid, NS.M.Kep     , selaku dosen pembimbing yang telah memberikan binaan dan arahan dalam penyusunan makalah ini.
2.      Teman-teman yang telah ikut andil membantu mensukseskan penyelesaian tugas makalah ini.
3.      Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan, sebab karena jasanya penulis dapat merampungkan tugas makalah ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak ditemui kekurangan, karena itu penulis berharap saran dan kritikan konstruktif dari semua pembaca, mudah-mudahan makalah ini dapat bermanfaat amin.

Penulis


M. Farid





DAFTAR ISI
 



Halaman judul                                                                                                 : i
Kata Pengantar                                                                                               : ii
Daftar isi                                                                                                         : iii
Tumbuh Kembang pada tahap usia remaja
A.    Pra Remaja                                                                                          : 1
B.     Remaja
1). Pengertian remaja                                                                          : 2
2). Tahap perkembangan remaja                                                         : 2
       3). Aspek-aspek perkembangan pada masa remaja                             : 4
       4). Masalah kesehatan spesifik pada pereode adolesens                     : 6
C. Proses Keperawatan pada Masa Remaja
     1). Pengkajian                                                                                     : 8
     2). Diagnosis keperawatan                                                                  : 10
     3). Intervensi                                                                                       : 11
     4). Evaluasi                                                                                         : 15
Daftar Pustaka                                                                                           : 16











A.PRA REMAJA
Pra Remaja terdiri dari 3 fase,yaitu :
1.        Masa anak-anak(1-2 tahun),
            Pada masa ini anak-anak mengalami beberapa perlambatan dalam pertumbuhan fisik,pertumbuhan otak juga akan mengalami perlambatan. menginjak  usia tiga tahun,rata-rata berat badan naik menjadi 2-3 kg/tahun,tinggi badan naik 6-8 cm/tahun, dan lingkar kepala menjadi 50 cm.
2.        Masa prasekolah(3-6 tahun)

Pada masa prasekolah,berat badan mengalami kenaikan rata-rata 2 kg/tahun.tubuh anak terlihat kurus,akan tetapi aktivitas motorik tiggi dan sistem tubuh sudah mencapai kematangan dalam hal berjalandan lain-lain.pada masa ini anak mengalami proses perubahan pola makan’umumnya mengalami kesulitan untuk makan.anak juga menunjukkan kemandirian pada proses eliminasi.

3.    Masa sakolah(6-12 tahun)
 Tumbuh kembang pada masa sekolah mengalami proses percepatan pada usia 10-12 tahun.pada usia ini  pertumbuhan jaringan limfatik akan semakin besar,bahkan melebihi orang dewasa.perkembangan kognitif, psikososial, anterpersonal, psikoseksual. moral,dan spiritual juga mulai menunjukkan kematangan.terjadi pengembangan konsep diri, keterapilan mambaca, menulis, berhitung, serta belajar bersosialisasi dengan baik di sekolah.

B.REMAJA
1. Pengertian Remaja
Berikut ini terdapat beberapa pengertian remaja meliputi :
1. Pada buku-buku pediatri, pada umumnya mendefinisikan remaja adalah: bila seorang anak telah mencapai umur 10-18 tahun untuk anak perempuan dan 12-20 tahun untuk anak laki-laki.
2. Menurut undang-undang No 4 tahun 1979 mengenai Kesejahteraan Anak, remaja adalah individu yang belum mencapai 21 tahun dan belum menikah.
3. Menurut undang-undang Perburuhan, anak dianggap remaja apabila telah mencapai umur 16-18 tahun atau sudah menikah dan mempunyai tempat untuk tinggal.
4. Menurut UU Perkawinan No 1 tahun 1974, anak dianggap sudah remaja apabila cukup matang untuk menikah, yaitu umur 16 tahun untuk anak perempuan dan 19 tahun untuk anak laki-laki.
5. Menurut DikNas anak dianggap remaja bila anak sudah berumur 18 tahun, yang sesuai dengan saat lulus Sekolah Menengah.
6. Menurut WHO, remaja bila anak telah mencapai umur 10-18 tahun (Soetjiningsih, 2007).

Menurut WHO, remaja adalah suatu masa :
1. Individu berkembang dari saat pertama kali ia menunjukkan tanda-tanda seksual sekundernya sampai saat ia mencapai kematangan seksual.
2. Individu mengalami perkembangan psikologik dan pola identifikasi dari kanak-kanak menjadi dewasa.
3. Terjadi perubahan dari ketergantungan sosial ekonomi yang penuh kepada keadaan yang relatif lebih mandiri (Sarwono, 2002).

2. Tahap Perkembangan Remaja
Menurut Soetjiningsih, 2007. Dalam tumbuh kembangnya menuju dewasa, berdasarkan kematangan psikososial dan seksual, semua remaja akan melewati tahapan berikut:
1.    Masa remaja awal/dini (early adolescence), Umur 11-13 tahun.
2.    Masa remaja pertengahan (middle adolescence), Umur 14-16 tahun.
3.    Masa remaja lanjut (late adolescence), Umur 17-20 tahun.

Dalam proses penyesuaian diri menuju kedewasaan, ada 3 tahap perkembangan remaja sebagai berikut:
1). Remaja awal (early adolescence)
Seorang remaja pada tahap ini akan terheran-heran akan perubahan-perubahan yang terjadi pada tubuhnya sendiri dan dorongan-dorongan yang menyertai perubahan-perubahan itu. Mereka mengembangkan pikiran-pikiran baru, cepat tertarik pada lawan jenis dan mudah terangsang secara erotis. Kepekaan yang berlebih-lebihan ini ditambah dengan berkurangnya kendali terhadap “ego” menyebabkan para remaja awal ini sulit mengerti dan dimengerti orang dewasa.
2). Remaja madya (middle adolescence)
Pada tahap ini remaja sangat membutuhkan kawan-kawan. Ia senang kalau banyak teman yang menyukainya. Ada kecenderungan “narcistic”, yaitu mencintai diri sendiri, dengan menyukai teman-teman yang punya sifat-sifat yang sama dengan dirinya. Selain itu ia berada dalam kondisi kebingungan karena ia tidak tahu harus memilih yang mana: peka atau tidak peduli, ramai-ramai atau sendiri, optimis atau pesimis, idealis atau materialis dan sebagainya.
3). Remaja akhir (late adolescence)
Tahap ini adalah masa konsolidasi menuju periode dewasa dan ditandai dengan pencapaian 5 hal, yaitu:
  1. Minat yang makin mantap terhadap fungsi-fungsi intelek.
  2. Egonya mencari kesempatan untuk bersatu dengan orang-orang lain dalam pengalaman-pengalaman baru.
  3. Terbentuknya identitas seksual yang tidak akan berubah lagi.
  4. Egosentrisme (terlalu memusatkan perhatian pada diri sendiri) diganti dengan keseimbangan antara kepentingan diri sendiri dengan orang lain.
  5. Tumbuh “dinding” yang memisahkan diri pribadinya (private self) dan masyarakat umum (the public) (Sarwono Sarlito, 2002).
3.    Aspek-aspek perkembangan pada masa remaja
A.    Perubahan Fisik dan Maturasi Seksual
Ciri-ciri yang Nampak dalam perubahan fisik dan maturasi seksual dapat diuaraikan sebagai berikut :
a.       Antara usia 10 dan 15 tahun tubuh anak-anak mulai berubah menjadi tubuh seorang dewasa bukan hanya perubahan psikologis tetapi perubahan fisik, bahkan perubahan-perubahan fisik yang terjadi itulah yang merupakan gejala primer dalam pertumbuhan remaja, sedangkan perubahan-perubahan psikologis muncul antara lain sebagai akhibat dari perubahan-perubahan fisik itu.
b.       Diantara perubahan-perubahan fisik itu yang terbesar pengaruhnya pada perkembangan jiwa remaja adalah pertumbuhan tubuh (badan menjadi makin panjang dan tinggi), mulai berfungsinya alat-alat reproduksi (ditandai dengan haid pada wanita dan mimpi basah pada laki-laki) dan tanda-tanda seksual sekunder yang tumbuh.
c.        Tanda-tanda seksual sekunder pada perempuan, misalnya: pertumbuhan tulang-tulang (badan menjadi tinggi, anggota-anggota badan menjadi panjang, pertumbuhan payudara kadang disertai rasa nyeri atau tidak sama besar tumbuhnya, tumbuh bulu halus dan lurus berwarna gelap di kemaluan, mencapai pertumbuhan ketinggian badan yang maksimal setiap tahunnya, bulu kemaluan menjadi keriting, menstruasi pada setiap bulan, tumbuh bulu pada ketiak dan panggul mulai melebar). Sedangkan pada laki-laki pertumbuhan tulang-tulang, testis (buah pelir) membesar, tumbuh bulu kemaluan yang halus, lurus`dan berwarna gelap, terjadi perubahan suara, ejakulasi (keluarnya air mani), bulu kemaluan menjadi keriting, pertumbuhan tinggi badan mencapai tingkat maksimal setiap tahunnya, tumbuh rambut-rambut halus di wajah (kumis, jenggot), tumbuh bulu ketiak dan bulu dada.
d.       Perubahan-perubahan fisik itu, menyebabkan kecanggungan bagi remaja karena ia harus menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada dirinya itu. Pertumbuhan badan yang mencolok misalnya atau pembesaran payudara yang cepat membuat remaja merasa tersisih dari teman-temanya. Demikian dalam menghadapai haid dan ejakulasi yang pertama anak-anak remaja itu mengadakan penyesuaian-penyusuaian tingkah laku yang tidak selalu bisa dilakukan dengan mulus, terutama jika tidak ada dukungan dari orang tua.
e.        Beberapa proses faal (fisiologis) yang mempengaruhi pertumbuhan tubuh remaja, khususnya pertumbuhan seksual yaitu hormon-hormon seksual, dari kelenjar bawah otak (pituitary) hormon-hormon yang dikeluarkan meliputi (1) hormon pertumbuhan yang mempengaruhi pertumbuhan badan, (2) hormon perangsang pada pria, yaitu hormon yang mempengaruhi testis, (3) hormon pengendali pada wanita yang mempengaruhi indung telur (ovarium) untuk memproduksi sel-sel telur (ovum) dan hormon estrogen dan progesteron, serta (4) hormon air susu yang mempengaruhi kelenjar wanita (Sarwono, 2002).

B.     Perkembangan Kognitif

Perkembangan kognitif adalah perubahan kemampuan mental seperti belajar, memori, menalar, berpikir, dan bahasa. Piaget  mengemukakan bahwa pada masa remaja terjadi kematangan kognitif, yaitu interaksi dari struktur otak yang telah sempurna dan lingkungan sosial yang semakin luas untuk eksperimentasi memungkinkan remaja untuk berpikir abstrak. Piaget menyebut tahap perkembangan kognitif ini sebagai tahap operasi formal.
Tahap formal operations adalah suatu tahap dimana seseorang sudah mampu berpikir secara abstrak. Seorang remaja tidak lagi terbatas pada hal-hal yang aktual, serta pengalaman yang benar-benar terjadi. Dengan mencapai tahap operasi formal remaja dapat berpikir dengan fleksibel dan kompleks. Seorang remaja mampu menemukan alternatif jawaban atau penjelasan tentang suatu hal. Berbeda dengan seorang anak yang baru mencapai tahap operasi konkret yang hanya mampu memikirkan satu penjelasan untuk suatu hal. Hal ini memungkinkan remaja berpikir secara hipotetis. Remaja sudah mampu memikirkan suatu situasi yang masih berupa rencana atau suatu bayangan (Santrock, 2001). Remaja dapat memahami bahwa tindakan yang dilakukan pada saat ini dapat memiliki efek pada masa yang akan datang. Dengan demikian, seorang remaja mampu memperkirakan konsekuensi dari tindakannya, termasuk adanya kemungkinan yang dapat membahayakan dirinya.

C.     Perkembangan kepribadian dan sosial

Yang dimaksud dengan perkembangan kepribadian adalah perubahan cara individu berhubungan dengan dunia dan menyatakan emosi secara unik; sedangkan perkembangan sosial berarti perubahan dalam berhubungan dengan orang lain. Perkembangan kepribadian yang penting pada masa remaja adalah pencarian identitas diri. Yang dimaksud dengan pencarian identitas diri adalah proses menjadi seorang yang unik dengan peran yang penting dalam hidup
Perkembangan sosial pada masa remaja lebih melibatkan kelompok teman sebaya dibanding orang tua. Dibanding pada masa kanak-kanak, remaja lebih banyak melakukan kegiatan di luar rumah seperti kegiatan sekolah, ekstra kurikuler dan bermain dengan teman. Dengan demikian, pada masa remaja peran kelompok teman sebaya adalah besar.
Pada diri remaja, pengaruh lingkungan dalam menentukan perilaku diakui cukup kuat. Walaupun remaja telah mencapai tahap perkembangan kognitif yang memadai untuk menentukan tindakannya sendiri, namun penentuan diri remaja dalam berperilaku banyak dipengaruhi oleh tekanan dari kelompok teman sebaya .
Kelompok teman sebaya diakui dapat mempengaruhi pertimbangan dan keputusan seorang remaja tentang perilakunya. Conger  dan Papalia & Olds  mengemukakan bahwa kelompok teman sebaya merupakan sumber referensi utama bagi remaja dalam hal persepsi dan sikap yang berkaitan dengan gaya hidup. Bagi remaja, teman-teman menjadi sumber informasi misalnya mengenai bagaimana cara berpakaian yang menarik, musik atau film apa yang bagus, dan sebagainya.
4.        Masalah kesehatan spesifik pada pereode adolesens
Kesehatan remaja banyak dipengaruhi oleh akibat penggunaan Alkohol dan Obat-Obatan Terlarang. Penggunaan alkohol dan obat-obatan terlarang akhir-akhir ini sudah sangat memprihatinkan. Walaupun usaha untuk menghentikan sudah digalakkan tetapi kasus-kasus penggunaan narkoba ini sepertinya tidak berkurang. Ada kekhasan mengapa remaja menggunakan narkoba/ napza yang kemungkinan alasan mereka menggunakan berbeda dengan alasan yang terjadi pada orang dewasa.
Survei Badan Narkotik Nasional (BNN) tahun 2003 memperkirakan mereka yang pernah memakai NAZA di kelompok pelajar dan mahasiswa sekitar 5,8%, sedangkan yang pernah memakai dalam setahun terakhir sebesar 3,9%. Prevalensi pada laki-laki sebanyak 4,6%, jauh lebih tinggi daripada perempuan yaitu sebanyak 0,4%. Prevalensi penyalahgunaan NAZA lebih tinggi pada pendidikan SLTA ke atas dibandingkan pendidikan yang lebih rendah.
BPS mencatat pada tahun 2004 perokok aktif dari kalangan anak-anak ada pada kisaran usia 13-15 tahun dengan jumlah 26,8 % dan pada kisaran 5-9 tahun sebanyak 2,8 %. Komnas Perlindungan Anak mendapatkan data tentang faktor penyebab daya tarik remaja terhadap rokok. Diperoleh data, 99,7 % remaja terpengaruh untuk merokok setelah melihat iklan rokok di televisi; 87,7 % setelah melihat iklan rokok di luar ruang; 76,2 % setelah melihat iklan rokok di koran dan majalah, dan 81 % setelah mengikuti kegiatan yang disponsori industri rokok.

Santrock (2003) menemukan beberapa alasan mengapa remaja mengkonsumsi narkoba yaitu karena ingin tahu, untuk meningkatkan rasa percaya diri, solidaritas, adaptasi dengan lingkungan, maupun untuk kompensasi:
1.      Pengaruh sosial dan interpersonal: termasuk kurangnya kehangatan dari orang tua, supervisi, kontrol dan dorongan. Penilaian negatif dari orang tua, ketegangan di rumah, perceraian dan perpisahan orang tua.
2.      Pengaruh budaya dan tata krama: memandang penggunaan alkohol ydan obat-obatan sebagai simbol penolakan atas standar konvensional, berorientasi pada tujuan jangka pendek dan kepuasan hedonis, dll.
3.      Pengaruh interpersonal: termasuk kepribadian yang temperamental, yagresif, orang yang memiliki lokus kontrol eksternal, rendahnya harga diri, kemampuan koping yang buruk, dll.
4.      Permasalahan moral, nilai, dan agama
      Lain halnya dengan pendapat Smith & Anderson, menurutnya kebanyakan remaja melakukan perilaku berisiko dianggap sebagai bagian dari proses perkembangan yang normal. Perilaku berisiko yang paling sering dilakukan oleh remaja adalah penggunaan rokok, alkohol, dan narkoba.





C.PROSES KEPERAWATAN PADA MASA REMAJA
PENGKAJIAN
AKTIVITAS/ISTIRAHAT
Gejala:Kesulitan untuk tidur.Tidak merasa beristirahat dengan baik.
SIRKULASI
Tanda:Edema umum jaringan, denyut perifer lemah, tidak tetap, atau cepat. 
         Hipertensi umum terjadi pada kadar gejala putus obat awal namun dapat                                                                                                                                 menjadi labil/mengarah pada hipotensi.
         Takikardia umum terjadi selama gejala putus obat akut.
INTEGRITAS EGO
Gejala:Perasaan bersalah/malu, membela diri mengenai kebiasaan minum,         penolakan, rasionalisasi.
ELIMINASI
Gejala:Diare, nyeri abdomen atas menetap dan nyeri tekan yang menyebar ke bagian belakang(inflamasi pankreas).
MAKANAN/CAIRAN
Gejala:Mual/muntah
Tanda:Distensi gaster, asites, pembesaran ginjal,pembuangan massa otot, rambut yang kering, kelenjar saliva membengkak, inflamasi rongga mulut, kapiler rapuh, bising usus berubah-ubah.
NEUROSENSORI
Gejala:Sakit kepala, pusing, pandangan buram

PERNAFASAN
Gejala:Riwayat merokok masalah pernafasan kronis/kambuh.
Tanda:Takipnea(tingkat hiperaktif dari penggunaan alkohol).
INTERAKSI SOSIAL
Gejala:Sering bolos sekolah, berkelahi dengan orang lain.
PENYULUHAN/PEMBELAJARAN
Gejala:Tidak menghiraukan dan/ menyangkal alkohol, atau tidak mampu untuk menghentikan kebiasaan minum meski telah berulang kali mencoba.













DIAGNOSA
Diagnosa    1   :    Pola napas tidak efektif yang ditandai dengan obstuksi trakeobronkial.
Diagnosa    2   :    Penurunan curah jantung yang ditandai dengan perubahan tahanan vascular sistemik, perubahan tingkat; ritme; konduksi elektrikal.
Diagnosa    3   :    Perubahan sensori-perseptual yang ditandai dengan disorientasi tempat/waktu atau orang, perubahan respon umum pada stimuli; respon emosional yang berlebihan,perubahan pada tingkah laku, rasa takut atau cemas. 
Diagnosa    4   :    Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang ditandai dengan berat badan 20% dibawah berat normal,konjungtiva dan membran mukosa pucat, tonus otot lemah dan turgor kulit menurun,adanya neuropati.
Diagnosa    5   :    Ansietas yang ditandai dengan perasaan tidak adekuat, malu, rasa benci terhadap diri sendiri, dan penyesalan yang dalam,meningkatnya ketegangan, prihatin, takut terhadap hal-hal yang tidak spesifik.






INTERVENSI ATAU TINDAKAN
Diagnosa 1      : Pola napas tidak efektif.
Tujuan             : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 24 jam dapat mempertahankan pola nafas yang efektif dengan tingkat pernafasan dalam jangkauan normal, paru-paru yang bersih, bebas dari sianosis dan gejala-gejala hipoksia lainnya.
Intervensi        :
5.      Pantau tingkat atau kedalaman dan pola pernafasan sesuai petunjuk. Catat periode apnia
R/   :  Pengkajian yang berulang kali sangat penting karena kadar toksisitas mungkin berubah secara drastic.
6.      Tinggikan kepala tempat tidur.
R/   :  Menurunkan kemungkinan aspirasi, diafragma bagian bawah untuk meningkatkan inflasi baru
7.      Dorong untuk latihan batuk atau nafas dalam dan perubahan posisi yang sering
R/   :              Memudahkan ekspansi paru dan mobilitasi sekresi untu mengurangi resiko apelektasi atau pneumonia
Diagnosa  2   :Penurunan curah jantung
Tujuan             : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 24 jam dapat menunjukkan tanda-tanda vital dalam batas normal pasien, mendemonstrasikan peningkatn toleransi aktifitas.
Intervensi        :
1.    Pantau tanda-tanda vital sering selama gejala putus zat akut
R/   :  Hipertensi seringkali terjadi pada fase  gejala putus zat akut, hipereksitabilitas yang berlebihan, diikuti dengan pelepasan katekolamin dan peningkatan tahanan vaskular parifer
2.    Pantau frekuensi jantung, dokumentasikan iregularitas
R/   :  Penyalahgunaan alkohol jangka panjang mungkin mengakibatkan GJK.
3.      Siapkan atau bantu dalam resusistasi jantung-paru
R/   :  Penyebab kematian selama tahap gejala henti alcohol akut meliputi disritmia jantung, depresi atau henti pernafasan, sedasi berlebihan dan inveksi masif            mortalitas untuk DTS yang tidak dikenali sebanyak 5% sampai 25%.
Diagnosa 3  :Perubahan sensori-perseptual
Tujuan             :    Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 24 jam dapat menghasilkan atau mempertahankan tingkat kesadaran yang umum, melaporkan berkurangnya halusinasi .
Intervesi          :
1.      Kaji tingkat kesadaran, kemampuan bicara, tangkapan terhadap stimuli
R/    : Bicara mungkin kacau, respon terhadap perintah mungkin menunjukkan ketidak mampuan untyuk berkonsentrasi atau defisit atau koordinasi otot
2.      Obserfasi respon tingkah laku misalnya ; hiperaktifitas, disorientasi, kacau mintal, tidak dapat tidur, dan peka rangsang
R/    : Hiperaktifitas karena gangguan SSB dapat berakselerasi dengan tepat. Tidak dapat tidur umumnya mengarah kepada kehilangan efek sedatif dari alcohol yang umumnya dikonsumsi sebelum tidur.
3.      Catat awitan halusinasi
R/    : halusinasi auditorius dilaporkan lebih membahayakan pasien. Halusianasi visual lebih sering terjadi pada malam hari. Pasien sering terlihat mengambil udara, berteriak minta pertolongan karena  merasa terancam.
Diagnosa  4 :Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
Tujuan             : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 24 jam dapat mendemontrasikan berat badan yang stabil atau peningkatan berat badan progresif yang mengacu pada nilai  laboratorium yang normal dan tidak ditemukannya malnutrisi
Intervensi        :
1.      Catat adanya rasa mual atau muntah dan diare
R/ : Mual atau muntah merupakan tanda-tanda pertama yang sering muncul dari reaksi alcohol dan mungkin berhubungan dengan tercapainya masukan nutrisi yang adekuat.
2.       Kaji kemampuan untuk makan sendiri
R/   : Tremor, gangguan mental dan halusinasi mungkin berhubungan dengan pencernaan nutrisi dan menunjukkan perlunya bantuan
3.      Berikan makanan yang mudah dicerna atau sedikit tapi sering tapi dapat ditoleransi
R/   : Dapat menurunkan distres, mungkin juga meningkatkan masukan dan toleransi terhadap nutrisi, maka diet sebaiknya diadaptasi untuk memberikan kalori yang diperlukan bagi perbaikan sel dan restorasi penyimpanan energi.
Diagnosa  5   : Ansietas
Tujuan             : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 24 jam dapat mengutarakan penurunan rasa takut dan ansietas sampai pada tingkat yang dapat diterima, mengutarakan perasaan adanya peningkatan kontrol terhadap kehidupannya sendiri, menunjukkan kemampuan dalam pemecahan masalah dan sumber-sumber secara efektif
Intervensi        :
1.      Identifikasi penyebab ansietas
R/ : Individu dalam fase akut henti alkohol mungkin tidak dapat atau menerima apa yang telah terjadi, kecemasan mungkin dapat disebabkan karena keadaan fisik ataupun kondisi lingkungan
2.      Informasikan pasien mengenai apa yang dilakukan oleh perawat
R/   : Meningkatnya perasaan percaya mungkin meningkatkan kerja sama dan menurunkan ansietas
3.      Orientasikan pasien pada lingkungan secara terus menerus
R/   : Pasien mungkin mengalami periode bingung akibat mengkatnya ansietas.





EVALUASI
S         :  Klien mengatakan sudah baik-baik saja
O         :  Klien tidak ketergantungan lagi pada alkohol
              - Tidak berhalusinasi lagi
              - Pola nafas lancar
              - tidak merasa cemas
              - Berat badan  normal
              - Menunjukkan rasa tanggung jawab pada semua tindakannya
A         : Masalah teratasi
P         : Intervensi dihentikan, klien pulang.












DAFTAR PUSTAKA
 


Almul.H.Aziz (2004), Pengantar Kwebutuhan Dasar Manusia. Salemba Medika. Jakarta
Gunarsa, S.D. (2000). Dasar dan teori perkembangan anak. Jakarta: BPK Gunung Mulia.
Kebutuhan dasar manusia
Marlynn E. Doenges, Mary Frances Moorhouse, Alice C. Geissler.Rencana (2000) Asuhan Keperawatan. EGC. Jakarta.Cetakan I:
Monks, F.J., Knoers, A. M. P., Haditono, S. R. (2001) Psikologi perkembangan : Pengantar dalam berbagai bagiannya (cetakan ke-7). Yogya: Gajah Mada University Press.
Wiwan S. Koban dkk .WWW. rumahbelajarpsikologi.com. ( diakses tanggal 02 Nopember 2012)



  


 








0 comments:

Post a Comment